Tujuh Kepala Desa di Malili Diduga Korupsi Uang Negara Hingga Ratusan Juta
Diposting Oleh: admin | 16 May 2013 | 15:43 WITA
A- A+

Penyidik Kejaksaan Negeri Malili telah memeriksa  dua dari tujuh Kepala Desa di Kabupaten Luwu Timur, pemeriksaan ini dilakukan menyusul adanya dugaan penyalahgunaan dana stimulant senilai Rp 399 juta. Dua desa yang telah diperkisa diantaranya, Desa Margolembo,  Kecamatan Mangkutana dan Desa Beringin Jaya,  Kecamatan Tomoni.

Kasi Intel Kajari Malili, Irwan Somba yang dikonfirmasi luwuraya.com, Kamis (16/05/13) siang tadi mengatakan pihak Intelijen baru mengumpulkan bahan keterangan dan data, jika datanya sudah lengkap baru akan diserahkan ke penyidik pidana khusus.

“Saat ini kami baru melakukan pulbaket dan puldata, jika semuanya lengkap, akan kami serahkan ke penyidik tindak pidana khusus, untuk sementara baru dua Kepala Desa yang kami periksa dari tujuh Kades yang rencananya akan kami mintai keterangan,” kata Irwan.

Untuk diketahui, Pemeriksaan yang dilakukan Kejaksaan Negeri malili terhadap dua desa yang di duga meyalahgunakan dana stimulan. masing – masing diantaranya Desa Margolembo sekitar Rp. 199 juta dan Beringin Jaya Rp 200 juta. Selain dua desa tersebut lima desa lainnya yaitu Desa Manunggal, Kalaena, Atue, Ussu dan Baruga dalam dekat ini juga akan diperiksa.(*)

Alpian Alwi

Dibaca: 303 Kali
Redaksi menerima komentar terkait berita atau siaran pers yang ditayangkan. Isi komentar menjadi tanggung jawab pengirim. Seluruh komentar akan melalui proses moderasi dan redaksi berhak untuk tidak menampilkan komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah, atau berbau SARA.